Skip to content

Lanjutan IPP Gen-1: Tabiat lama BN berulang?

October 25, 2012

1. Rundingan bekalan eletrik (tenaga) antara pihak Penjana Tenaga Bebas (IPP) dengan kerajaan sedang berjalan. Kerajaan diwakili oleh Tenaga Nasional Berhad dan pemberian konsesi adalah melalui kaedah ’tender terbuka’ atau ‘competitive bid’ yang dikendalikan oleh Suruhanjaya Tenaga (EC).

2. IPP generasi pertama adalah perjanjian pembelian tenaga (PPA) yang ‘berat-sebelah’ (lope-sided). IPP Gen-1 dapat pulangan pelaburan antara 20%-40% (ROE), sementara Tenaga menanggung bebannya. Tan Sri Ani Arope, Pengerusi Tenaga ketika itu cukup kecewa dengan PPA yang dipaksa ke atas Tenaga secara amat berat sebelah. Beliau kemudian meletakkan jawatannya.

3. Walaupun kerajaan menjamin bahawa lanjutan PPA generasi pertama ini akan menjadi lebih telus dan adil, para analyst kewangan telah mula mengkritik beberapa tindakan kerajaan.

4. Pertikaian mula mendapat liputan dalam media bisnes tentang dua syarikat Gen-1 ini yakni Genting Sanyen Power dan Segari Power Ventures. Segari dimilikki oleh Malakof Behad milik Tan Sri Syed Bukhtar Bukhari. Genting Sanyen kini dibeli oleh 1-MDB.

5. Mengapa kedua-dua IPP ini mendapat ‘layanan yang berbeza dan istimewa’ telah pun mencetuskan pelbagai tanda tanya yang menjadikan segala dakwaan kerajaan bahawa pemberian konsesi kedua IPP ini adalah telus dan adil, mula di pandang serong oleh pasaran tenaga dan analysts.

6. Mengapa Genting Sanyen mendapat harga konsesi pada kadar 35.3 sen dan Segari Power mendapat kadar 36.3 sen per kWh yakni lebih tinggi dari loji tenaga baru yang dibina sendiri oleh Tenaga adalah satu yang tidak difahami. Kalau ia tidak lagi efisien dan boleh menandingi loji baru, maka perlukah kadar yang lebih tinggi diberikan? Mengapa tidak dihabiskan sahaja konsesinya dan digantikan?

7. Turut dipertikaikan, Segari Power Ventures milik Tan Sri Syed Bukhtar adalah yang pertama mendapat perlanjutan konsesi untuk 10 tahun lagi. Persoalannya ialah apakah kriteria penilaian pihak EC yang melayakkan Segari untuk menjadi IPP pertama yang diberikan ‘extension’ atau lanjutan ini? Tidak dapat dielakkan persepsi negatif terhadap tindakan pemberian lanjutan ini, untuk membantu Malakoff, pemilik Segari IPP yg bercadang utk disenaraikan semula di Bursa Malaysia? Tentunya tindakan EC ini menjadikan ‘valuation’ Malakof menjadi lebih baik dan tinggi, lantas berpotensi mendapat harga IPO yang lebih tinggi. Bukankah itu tindakan menguntungkan ‘kroni’ namanya?

8. EC juga telah meluluskan 10 tahun lanjutan ke atas Genting Sanyen Power yg sekarang telah dimiliki oleh 1MDB yang telah membeli dari Genting Berhad dengan harga RM2.55 bilion, hampir 6 kali nisbah harga:buku (price:book ratio) (nilai buku~ RM422 juta = shareholders fund). Harga ini adalah amat mahal dan ketika itu Genting Sanyen hanya ada 3 tahun lagi konsesinya. Seolah-olah semacam tahu bahawa EC akan melanjutkan konsesi Genting Sanyen, 1-MDB membeli dengan harga yang begitu mahal.

9. Untuk ingatan bulan March tahun ini, 1-MD membeli dari Tan Sri Ananda Krishnan, sebuah loji tenaga Tanjung Energy Holding Sdn Bhd dengan harga RM8.5 bilion, meskipun pasaran mentaksirkan harganya dalam lingkungan RM6.6 bilion. Ananda tersenyum ke banknya dengan RM1.9 bilion. Wajarkah sebuah GLC (1-MD) berbelanja besar seperti ini (jumlah RM 11 bilion) dengan cara pinjaman atau bon-sukuk (berhutang)? Tentunya sekali lagi bahawa ini adalah ‘off-budget’ atau ‘off-balance spending’ dalam kategori ‘Contingent Liability’ (CL). Persoalan saya di Dewan rakyat tentang berapa banyak dari RM117 bilion CL yang telah menjadi ‘liability sebenar’ kerana tak terbayar dek GLCs (NPL) sehingga hari ini tidak dijawab Menteri Kewangan!

10. Kesemua ini meletakkan tadbir-urus Suruhanjaya Tenaga sangat dipertikaian. Para analysts dan pelbagai pihak telah menyarankan bahawa supaya tidak membeli dari IPP generasi pertama ini. IPP ke-2 yang lebih efisien dan yang menggunakan jumlah gas yang kurang dan mungkin juga lebih mesra alam-sekitar dapat diusahakan.

11. Ahli Parlimen Rembau mempertikaikan semalam tentang mengapa kerajaan negeri tidak menjual pegangan 25% sahamnya (melalui PKNS) dalam Genting Sanyen kalau Pakatan tidak bersetuju dengan subsidi kepada pihak IPP? Hipokrasi dakwa beliau!

12. Penjelasan dari pihak Kerajaan adalah kerana ia tidak dapat menjualnya dengan harga yang baik kerana IPP ini sudah pun hampir ke hujung konsesinya. Menjual loji ini kepada pihak yang berminat dan mendapatkan pulangan kembali kepada pelaburannya adalah satu tindakan yang lebih menasabah setelah tamat waktu konsesi yakni 3 tahun lagi. Menjualnya ekuiti PKNS lebih awal kepada kroni BN juga adalah bercanggahan dengan matlamat tidak mengizinkan entity ‘kroni’ BN membolot kekayaan IPP. Kini kerajaan negeri bersedia menjual saham PKNS untuk mendapat ‘premium’ dari pegangan saham mereka dan tidak dijual kepada kepada ‘kroni’ BN.
Apakah tabiat lama Umno-BN berulang kembali, walaupun pada zahirnya ia telah mengambil pendekatan tender terbuka? Malang! Rakyat wajar tahu tabiat seperti ini yang memusnahkan dayasaing negara dan hilangnya cita-cita untuk mendapatkan pembangunan yang mengasilkan ‘value for money’. Istilah ‘Value Management’ satu buzzword terkini yang digunakan oleh Menteri Kewangan dan menteri-menteri hanyalah ‘transformasi kosmetik’ dan ‘window dressing’ yang dianjurkan pelbagai perunding-konsultan luar. Malang sekali lagi!

YB Dr Dzulkefly Ahmad, Ahli Parlimen Kuala Selangor.

YB Khalid Abdul Samad, Ahli Parlimen Shah Alam.

Advertisements
One Comment leave one →
  1. Black Arrow permalink
    October 26, 2012 3:24 am

    Transformasi dari keadilan kepada kejahatan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: